Rabu, 16 September 2009

JALAN KE SYURGA


Pada suatu masa dahulu ada seorang raja yang gemuk tetapi bodoh. Baginda mempunyai seorang Menteri yang kurus tetapi pintar. Bila ada peluang sahaja Datuk Menteri cuba menunjukkan kepintarannya kepada raja. Oleh yang demikian, Raja pun sentiasa bergantung kepadanya.
Raja seringkali berkata kepada Datuk Menteri, “Berjanjilah yang datuk tidak akan meninggalkan beta,” dan Datuk Menteri selalu menjawab, “Tidak sekali-kali, tuanku. Di mana pun tuanku berada, tidak kira dalam dunia ini, dalam syurga atau neraka – patik akan sentiasa bersama-sama tuanku. Patik akan sentiasa memberi tuanku nasihat yang berguna dan menyelesaikan semua masalah tuanku.” Kata-kata Datuk Menteri itu amat menggembirakan hati Raja.
Pada suatu petang baginda berjalan-jalan ditepi tebing sungai diiringi oleh Datuk Menteri dan pengiringnya. Ketika Raja mahu berangkat pulang ke istana, tiba-tiba mereka terdengar bunyi musang menyalak-nyalak dalam hutan tidak jauh dari situ. Raja berasa hairan. Baginda berpaling dan bertanya kepada Datuk Menteri, “Mengapakah terlalu banyak musang menyalak-nyalak ketika telinga beta tidak suka mendengar bunyi salakannya itu?”
Datuk Menteri pun menjawab, “Tuanku, seperti yang tuanku tahu, musim dingin kali ini amat sejuk. Musang-musang yang malang itu tidak mempunyai pakaian yang sempurna untuk memanaskan badan. Mereka merayu kepada tuanku supaya diberi selimut.”
“Oh,begitukah? Datuk sungguh bijak kerana memahami bahasa musang. Tapi mengapa mereka tak ada selimut?” tanya Raja lagi.
“Pegawai yang tugasnya memberikan selimut itulah yang mesti disalahkan,” jawab Datuk Menteri yang memang menaruh dendam terhadap pegawai itu.
“Pegawai itu tidak memberi musang-musang itu selimut? Sungguh memalukan! Baiklah. Bungkus pegawai itu dengan selimut dan campakkan dia ke dalam laut. Kemudian beli seratus helai selimut dan bahagikan kepada musang-musang, sahabat beta itu,” perintah Raja.
Tanpa membuang masa Datuk Menteri terus menjalankan titah raja. Tetapi dia hanya menjalankan perintah baginda yang mula-mula sahaja. Dia mencampakkan pegawai itu ke dalam laut, kemudian mengambil wang dari perbendaharaan Raja lalu disimpan untuk kegunaannya sendiri.
Pada petang berikutnya, Raja mendengar musang-musang itu menyalak lagi. Baginda agak hairan lalu bertanya, “Apa pula halnya musang itu sekarang? Mengapa mereka masih menyalak-nyalak?”
“Mereka menyalak-nyalak tanda mengucapkan terima kasih kepada tuanku,” jawab Datuk Menteri sambil tersenyum.
“Sungguh ajaib! Beta yakin tak ada Raja selain daripada beta yang mempunyai Menteri sebijak Menteri beta ini! Wahai sahabat, berjanjilah datuk tak akan meninggalkan beta.
“Tidak,” Datuk Menteri berjanji. “ Patik akan sentiasa bersama-sama tuanku, tak kira tuanku berada di syurga atau neraka.”
Raja amat sukacita mendengar kata Datuk Menteri tetapi kegembiraan baginda hilang apabila tiba-tiba seekor babi hutan berlari keluar dari dalam hutan. Baginda tidak pernah melihat babi hutan sebelumnya. “Alamak!” baginda berteriak. “Binatang apa itu?”
Tentu sekali Datuk Menteri tahu apa binatang itu. Tetapi dengan tenang dia menjawab, “Tuanku, ini adalah gajah kepunyaan tuanku. Ia begitu sengsara kerana pegawai yang bertugas menjaganya cuai, tidak memberinya makan dengan cukup.”
Raja amat murka. Baginda dengan segera memerintahkan pegawai berkenaan dihukum bunuh. Kemudian baginda memerintahkan Datuk Menteri mengambil seberapa banyak wang yang diperlukan untuk memberi makan binatang yang malang itu. Dan sudah tentu Datuk Menteri mengeluarkan wang yang banyak dari perbendaharaan Raja, tetapi wang itu diambil untuk kegunaannya sendiri.
Sebulan berlalu. Pada suatu petang, ketika pulang dari berjalan-jalan dengan Datuk Menteri, baginda bertemu lagi dengan babi hutan yang telah baginda temui dulu. Dengan rasa terkejut, baginda bertanya kepada Datuk Menteri, “Adakah ini gajah yang kebuluran, yang kita lihat hari itu? Mengapa ia tak betambah gemuk?”
Datuk Menteri tersenyum begitu lebar hingga menunjukkan geraham bongsunya. “Tidak tuanku, gajah itu sekarang gemuk seperti tuanku juga. Binatang ini sebenarnya seekor tikus yang telah menjadi terlalu besar kerana ia selalu memakan makanan dalam dapur tuanku. Ini menunjukkan kecuaian tukang masak.”
Raja yang bodoh itu amat murka. Muka baginda yang bulat menjadi merah seperti kulit cili masak. Baginda membeliakkan mata lalu bertitah dengan murkanya, “Sayang sekali! Tikus memakan makanan beta yang baik-baik kerana kecuaian tukang masak!”
Dengan segera Raja memerintahkan supaya tukang masak, setelah menyediakan santapan baginda, dihukum gantung.
Pada petang itu, tukang masak datang menemui Datuk Menteri secara sulit. Dia memberi Datuk Menteri wang yang banyak. Tukang masak juga berjanji, jika Datuk Menteri dapat meyelamatkan nyawanya, dia akan menghantarkan sebahagian daripada setiap hidangan istimewa yang disediakan untuk Raja.
Datuk Menteri berasa gembira. “Jangan bimbang. Biar ku uruskan segala-galanya,” jawabnya.
Pada tengah malam, sebelum tukang masak itu digantung di hadapan Raja, Datuk Menteri tampil ke hadapan sambil berteriak, “Tunggu! Tunggu!”
Datuk Menteri berpaling kepada Raja lalu menerangkan, “Tuanku, patik saja baru bertanyakan ahli nujum. Patik dapati ketika ini iaitu tengah malam ini adalah masa yang amat bertuah. Sesiapa yang digantung sekarang ini akan mendapat tempat yang telah disediakan di syurga. Tuanku, jika tukang masak ini digantung sekarang, hukuman ini tidak bermakna langsung. Sebaliknya ia akan menjadi satu hadiah pula. Orang jahat tak seharusnya diberi masuk ke syurga!”
Datuk Menteri amat terperanjat apabila Raja melompat dengan gembiranya lalu bertitah, “Bagus, bagus sekali! Sekian lama beta teringin sangat melihat syurga. Jadi, sebagai gantinya, gantunglah beta. Kelak beta akan segera dapat melihat syurga – tapi tunggu!” Baginda berpaling kepada Datuk Menteri. “Sahabat beta. Datuk seringkali berjanji untuk menemani beta ke mana saja beta pergi. Sekarang beta akan pergi ke syurga. Datuk akan berjalan di hadapan. Pertanda, gantung Datuk Menteri dulu!”
Sebelum Datuk Menteri yang menggigil ketakutan itu dapat berkata apa-apa, pengiring-pengiring Raja telah memasukkan kepalanya ke tali gantung. Raja berasa gembira kerana perintah baginda dijalankan dengan serta merta.
Setelah pertanda menggantung Datuk Menteri, dia berpaling kepada Raja dan menggantung baginda pula. Memang itulah yang baginda kehendaki!
Adakah mereka dapat melihat syurga? Entahlah.

Cerita Rakyat Asia. 1993. Dewan Bahasa dan Pustaka.

Pengajaran.

1. Kerana mulut badan binasa.

2. Jangan menerima rasuah.

3. Berfikirlah sebelum bertindak.

4. Belajarlah ilmu dari orang yang berpengetahuan supaya tidak mudah ditipu.

2 ulasan:

  1. hal menarik nya apaan gan ?

    BalasPadam
  2. Haha ok, yg cerita ni menarik dn sy suka..org2 asia memang bijak berlipur lara..cerita ni memang baik pengajarannya..moral tinggi

    BalasPadam