Rabu, 16 September 2009

SAHABAT dengan SETERU


Pada zaman dahulu, ada seorang lelaki yang betul-betul jujur dan baik. Dia sangat ramah dan pemurah. Orang-orang memanggilnya “Sahabat”. Pada suatu hari Sahabat memutuskan hendak mengembara. Dia menjual semua harta bendanya dan membeli seekor kuda yang sihat. Dia mengenakan pelana dibelakang kuda itu. Didalam beg pelana itu diisinya makanan dan barang-barang keperluannya. Dia pun menunggang meninggalkan bandar kediamannya itu.
Belum berapa jauh dia berjalan, dilihatnya ada seorang ada seorang penunggang lain mengikutnya dari belakang. Sahabat berhenti sehingga orang itu sampai kepadanya. Dia menyapa orang itu dan bertanyakan namanya.
“Namaku Seteru,” jawabnya.
“Sungguh buruk nama itu!” seru sahabat. “Siapa yang menamakan engkau?”
“Ibu bapa akulah, dan semua memanggilku Seteru. Apa yang boleh kubuat? Namamu siapa?”
“Sahabat,” dia menjawab.
Sahabat dan Seteru setuju mengembara bersama. Mereka terus menunggang sehingga sampai di sebuah mata air yang sungguh jernih. Pada waktu tengahari mereka pun berhenti makan.
“Oleh sebab kita mengembara bersama, eloklah kita berkongsi makanan. Tak payahlah kedua-dua kita membuka beg pelana. Kita mulakan dengan bekalan engkau dahulu. Setelah ia habis nanti, kita makan pula hak aku,” kata Seteru. Sahabat memikirkan cadangan itu sungguh baik. Dia pun membuka beg pelananya lalu berkongsi makanan dan minumannya dengan Seteru. Mereka terus memakan bekalan Sahabat dan mengembara selama beberapa hari lagi sehingga bekalan itu habis.
Tibalah masanya bagi Seteru berkongsi bekalannya dengan Sahabat. Tetapi apabila sampai waktu makan, Seteru membawa makanannya jauh sedikit lalu makan seorang diri. Sahabat tidak berkata apa-apa kerana dia pemalu dan sopan orangnya. Tetapi beberapa waktu kemudian dia berasa sangat lapar dan terlalu lemah. Dia pun berkata kepada Seteru, “Kita telah berkongsi makanan. Engkau telah makan aku punya tapi sekarang tidak mahu pula berkongsi hak engkau dengan aku.”
“Aku orang bijak,” jawab Seteru. “Perjalanan kita mungkin jauh. Jika aku berkongsi bekalanku dengan engkau, cepatlah ia habis nanti. Kita akan sama-sama lapar. Jika aku simpan bekalan itu untukku sendiri, selamatlah aku.”
“Kalau begitulah sikap kau,tak usahlah kita mengembara bersama lagi,” kata Sahabat.
Bila sampai di satu persimpangan di hadapan, mereka pun berpisah. Sahabat terus menunggang beberapa lama dan apabila malam tiba, dia sampai di sebuah kilang lama. Dia melepaskan kuda di kawasan rumput di situ. Kemudian dia masuk ke kilang kosong itu untuk bermalam. Sampai di dalam dilihatnya sebongkah batu yang besar melindungi suatu sudut. Dia pun memanjat untuk berlindung di sebalik batu. Dia tidur berbantalkan beg pelananya.
Tiba-tiba dia terjaga kerana terdengar bunyi suara. Dia meninjau dari atas batu itu. Dalam dalam cahaya bulan tiu dia ternampak seekor singa, harimau, serigala dan musang. Dia berasa ngeri apabila didengarnya singa berkata, “Aku tercium bau manusia!” Tetapi harimau menjawab, “Mana ada manusia yang berani masuk ke kilang ini.” Kemudian serigala menambah, “Orang yang keras semangat saja berani masuk ke tempat berpenunggu macam ini.” Musang menyokong dan berkata, “Janganlah bimbang. Kita boleh bercerita seperti biasa.”
“Mari kita bercerita tentang segala rahsia yang kita tahu,” singa mencadangkan.
“Aku tahu satu rahsia yang sangat hampir dengan kita,” harimau memulakan. “Dalam kilang ini tedapat banyak tikus yang telah mengumpulkan banyak wang emas. Di waktu malam dalam bulan terang, mereka membawa harta itu dan mengaturnya di atas bumbung. Kemudian dalam cahaya bulan itu mereka menari dan bermain-main dengan emas yang berkilau-kilau itu. Mereka akan menyimpan wang emas itu ke dalam lubang mereka yang gelap sebaik-baik saja pagi tiba.
Sampailah giliran serigala pula. “Aku tahu ada seorang raja mempunyai puteri yang telah gila,” katanya. “Puteri itu bertambah kurus dari sehari ke sehari. Dia hanya dapat dipulihkan dengan sejenis rumput. Seorang gembala ada menanamnya dan memberi biri-birinya makan akar rumput ini. Biri-birinya adalah yang paling sihat di negeri ini! Jika sedikit akar itu dimasak dengan susu, ia akan menyembuhkan penyakit gila puteri itu.”
Kini musang pula bercerita tentang rahsianya. “Aku tahu ada sebuah istana lama lebih kurang sebatu dari kilang ini. Di bawahnya ada sebuah mata air yang jernih dan sedap rasanya yang sudah lama tersumbat dengan keledak dan kotoran. Di zaman lampau, semasa airnya masih mengalir keluar, ada sebuah kebun bunga dan buah-buahan yang sungguh indah. Sekarang tanah di situ sudah gersang.”
Setelah selesai, binatang-binatang itu balik ke tempat masing-masing. Apabila Sahabat telah yakin yang mereka sudah pergi, dia pun keluar dari tempat persembunyiannya kerana hendak memastikan sama ada cerita harimau tadi betul atau tidak. Dia naik ke atas bumbung kilang dan dalam cahaya bulan itu didapatinya banyak wang emas berkilau-kilauan. Di atasnya banyak tikus sedang menari dengan gembiranya. Sahabat pun melontar seketul batu kecil untuk menakutkan mereka. Dengan serta-merta mereka lari masuk lubang masing-masing. Dia pun mengisi sakunya dengan wang emas. Kemudian dia mengambil kudanya lalu menunggang ke kampong yang paling dekat untuk terus bermalam.
Pagi esoknya dia pergi ke pinggir kampong itu. Dia bertemu dengan seorang gembala yang sedang duduk di tengah-tengah kumpulan biri-birinya yang gemuk dan sihat itu. Dia teringat akan cerita serigala semalam, lalu dia pun mendapatkan gembala itu dan meminta sedikit akar rumput yang istimewa itu. Pada mulanya gembala itu tidak mahu memberinya tetapi apabila Sahabat menawarkannya wang emas yang diperolehinya dari tikus itu, dengan senang hati gembala itu memberikan akar rumput yang ajaib dan sukar dicari itu.
Sahabat terus pergi ke kota tempat tinggal puteri yang sakit itu tinggal. Semua orang kelihatan muram dan sedih. Mereka menceritakan cerita yang sama yang didengarnya dari serigala. Apabila dia menyatakan bahawa dia boleh mengubat puteri itu, mereka mengingatkannya jika dia gagal, dia akan dihukum bunuh. Sahabat tidak gentar. Dia pergi ke istana dan terus dibawa kepada tuan puteri. Dia meminta sedikit susu. Setelah memasaknya dengan akar tadi, dia memberi tuan puteri itu minum. Beberapa jam kemudian, mukanya berseri-seri dan dia telah sihat serta riang semula.
Semua orang dalam negeri itu sungguh gembira. Tuan puteri dan Sahabat jatuh cinta lalu berkahwin. Raja yang kebetulan tidak mempunyai putera ingin menabalkan Sahabat menjadi Raja Muda, tetapi Sahabat ada rancangan yang lebih baik.
Dia membawa isterinya ke tempat runtuhan yang didengarnya dari musang dahulu. Di sana dia menggali mata air yang jernih dan lazat itu. Kemudian dibinanya sebuah rumah yang sungguh cantik. Dalam masa beberapa tahun sahaja, tempat itu bertukar menjadi taman yang paling indah pernah dilihat di dunia ini.
Pada suatu hari dalam musim bunga Sahabat bersiar-siar dalam taman bersama isteri dan anak-anaknya. Dilihatnya ada seorang penunggang kuda jauh di sana. Apabila bertambah dekat, Sahabat dapati orang itu ialah Seteru, rakan mengembaranya dahulu. Seteru bertanya bagaimana Sahabat menjadi begitu kaya. Sahabat pun memberitahu seluruh ceritanya. Oleh kerana iri hati dengan kekayaan Sahabat, Seteru memutuskan hendak pergi ke kilang lama itu sendiri. Mungkin dia akan mendapat rahsia baru dari binatang-binatang di situ dan menjadi kaya seperti Sahabat.
Dia pergi ke kilang lama itu dan bersembunyi di sebalik batu di sudut. Tidak berapa lama kemudian, singa, harimau, serigala dan musang pun masuk ke situ, tepat sebagaimana kata Sahabat. Seteru cukup puas hati. Kini, tentu dia akan mendapat berita baik. “Aku tercium bau manusia!” seru singa. “Tentu orang yang mendengar dulu tu,” kata harimau. Binatang-binatang lain telah mengetahui bahawa wang emas tikus telah dicuri orang. Mereka sedar dahulunya singa memang betul apabila ia menyatakan ada bau manusia di kilang itu. “Boleh jadi dia bersembunyi,” celah serigala pula. “Mari kita cari,” musang mencadangkan.
Dalam sekejap masa sahaja mereka jumpa Seteru mencangkung di balik batu. Binatang-binatang itu menariknya keluar lalu mengoyakkannya dan membahagikannya kepada empat bahagian. Kemudian mereka makan bahagian masing-masing.
Demikianlah tamatnya riwayat hidup Seteru. Sahabat pula hidup aman damai bersama tuan puteri selama-lamanya.
Cerita Rakyat Asia. 1993. Dewan Bahasa dan Pustaka.
Pengajaran

1. Jadilah orang yang jujur.

2. Jangan putus asa. Rezaki ada di mana-mana.

3. Elakkan dari “cakap tak serupa bikin’.

4. Usaha tangga kejayaan.

2 ulasan: