Ahad, 13 September 2009

ANAK SAUDAGAR INTAN

Pada zaman dahulu ada seorang saudagar intan yang kaya dan termasyhur di Bandar Kaherah bernama Hasan. Beliau mempunyai seorang anak lelaki bernama Ali yang masih muda remaja. Ali sangat terkenal kerana budi bahasa dan tingkah lakunya yang baik serta tinggi pengetahuannya. Setiap hari Ali menolong bapanya berniaga.
Pada suatu hari saudagar Hasan jatuh sakit. Sakitnya bertambah tenat walaupun tabib yang terhandal di dalam bandar itu mengubatinya. Pada suatu hari saudagar Hasan memanggil anaknya datang dekat dengannya. Hasan memberitahu Ali bahawa beliau sudah tua dan akan mati tidak lama lagi. Hasan berpesan “Cakap aku ini kalau engkau turut, engkau akan selamat. Tetapi sebaliknya jika tidak engkau turut, engkau akan menyesal.”
Ali berjanji akan taat kepada pesanan bapanya itu. Hasan berkata lagi, “Sekarang dengar baik-baik. Apabila aku mati semua harta aku, tanah aku dan kekayaan aku akan engkau warisi. Jagalah baik-baik, gunakan untuk perkara yang berfaedah. Tolonglah orang susah yang patut ditolong, jangan engkau boros berbelanja atau bersukaria dengan kawan-kawan ke sana ke mari. Engkau hendaklah taat mengerjakan perintah Tuhan dan meninggalkan segala larangannya. Pilihlah kawan yang baik, bijak dan ternama. Jauhkan diri engkau daripada orang jahat yang tidak disukai oleh orang ramai.”
Ali diam mendengar semua nasihat dari bapanya. Ali merasa sangat sedih lalu memeluk leher bapanya sambil menangis. Beberapa hari kemudian, saudagar itu pun meninggal dunia. Setelah selesai jenazah bapanya dikebumikan, Ali duduk dirumahnya dengan rasa yang amat sedih selama 40 hari 40 malam.
Pada suatu hari semua kawan-kawannya datang menziarah ke rumahnya. Kawan-kawannya menasihati Ali supaya jangan terlalu bersedih dan mengajaknya keluar bersukaria. Ali akhirnya termakan pujuk dan Ali pun meninggalkan rumahnya lalu pergi bersukaria. Setiap hari Ali membelanjakan wang dengan banyak. Kawan-kawan memuji dan memuliakan Ali. Isteri Ali sangat sedih melihat Ali boros berbelanja.
Pada suatu hari isterinya menegur Ali dengan lembut, “Mengapa kanda asyik membuang masa dan wang setiap hari? Lupakah kanda kepada pesanan ayah kanda dahulu? Uruskanlah perniagaan kanda. Tinggalkanlah kawan-kawan kanda yang hanya mahu menghabiskan wang kanda itu. Masa kanda ada wang sukalah mereka berkawan dengan kanda, kalau kanda tiada wang nanti takkan mahu mereka berkawan dengan kanda lagi.”
Ali tidak mengendahkan kata-kata isterinya yang lemah lembut itu. Ali terus keluar dengan kawan-kawan seperti selalu. Selama tiga tahun keadaan tersebut berterusan. Akhirnya pada suatu hari didapati wangnya sudah habis, lalu dijualnya segala barang yang ada dikedainya. Kemudian kedai itu pula dijualnya, dan selepas itu semua binatang ternakan turut dijualnya. Akhirnya habis segala harta yang ditinggalkan oleh bapanya dahulu terjual dan tergadai, hanya rumah sahaja yang tinggal.
Ali termenung memikirkan bagaimana mahu mencari wang lagi. Apabila isterinya mendapat tahu harta Ali sudah habis, dia pun berkata, “Harta kita sudah habis. Apa kita nak makan sekarang? Cubalah kanda minta tolong pada kawan-kawan kanda yang ramai tu.” Akan tetapi semua kawan-kawan Ali yang telah menolong menghabiskan hartanya dahulu mula menarik diri apabila mengetahui Ali sudah papa. Tiada seorang pun yang sudi membantunya. Masing-masing menyebutkan susah belaka dan ada di antaranya telah pun menghilangkan diri.

Dengan perasaan sedih, Ali pulang menemui isterinya. “Nampaknya tiada seorang pun yang dapat menolong kanda. Biarlah kanda membawa diri ke tempat lain. Mudah-mudahan kanda dapat mengubah nasib kanda.” Ali pun mengucapkan selamat tinggal kepada isteri dan anak-anaknya lalu keluar dari rumahnya.
Ali menuju ke Baluk dengan hanya berjalan kaki. Di Baluk, Ali menumpang sebuah kapal menuju ke Damietta. Apabila sampai, Ali tidak ada arah tuju. Ali berjalan perlahan-lahan di sebuah lorong sambil memerhatikan kedai-kedai. Perbuatannya telah diperhatikan oleh seorang saudagar yang dengan serta merta dapat mengenal bahawa Ali adalah orang dagang. Saudagar itu menegur Ali lalu bertanya khabar. Ali memberitahu bahawa dia baru tiba di situ. Kemudian diceritakan kisah hidupnya dan tujuan beliau mengembara. Saudagar itu merasa simpati lalu membawa Ali pulang ke rumah, diberi makan dan tempat tinggal. Pada suatu hari Ali memberitahu hajatnya ingin ke Syria. Saudagar itu dengan murah hati menyediakan bekalan dan memberi wang perbelanjaan. Ali menumpang sebuah kapal menuju ke Syria dan akhirnya ke Damascus.
Setelah berhenti beberapa hari di Damascus, Ali mendapat tahu ada satu kafilah hendak pergi ke Baghdad. Ali berjumpa dengan seorang saudagar di dalam kafilah itu menceritakan kisahnya dan meminta izin untuk menumpang pergi ke Baghdad. Saudagar itu merasa kasihan mendengar kisahnya lalu di bantunya Ali sepanjang perjalanan ke Baghdad. Akan tetapi, sehari lagi hendak sampai ke Baghdad, kafilah tersebut telah diserang oleh sekumpulan penyamun yang merampas dan membunuh, hanya Ali seorang sahaja yang dapat melepaskan diri. Ali meneruskan perjalanan ke Baghdad dan hanya sampai ke pintu kota pada waktu senja ketika penjaga pintu kota itu sedang menutup pintu.
“Tolong bukakan saya pintu. Tolonglah beri saya masuk,” kata Ali berteriak kepada penjaga pintu. “Tuan siapa, datang dari mana dan hendak ke mana?” sahut penjaga pintu kota itu dari dalam. “Saya Ali, datang dari Kaherah. Saya banyak membawa dagangan hendak berniaga ke mari, tetapi telah ditimpa malang di tengah jalan. Kafilah saya telah kena rompak, barang-barang saya telah dirampas dan rakan-rakan saya telah dibunuh. Nasib saya baik kerana dapat melepaskan diri ke mari. Tolongkan bukakan saya pintu.”
Penjaga pintu kota merasa kasihan mendengarkan ceritanya lalu dibukakannya pintu. “Silalah bermalam di rumah kami kerana hari sudah gelap. Esok kami bawa tuan mencari tempat menumpang yang lebih baik.” Ali mengucapkan terima kasih di atas kemurahan hati mereka. Ali memberi wang menyuruh mereka membeli makanan untuk malam itu.
Pada hari keesokannya, selepas bersarapan, penjaga pintu kota membawa Ali pergi berjumpa seorang saudagar yang kaya di dalam Bandar Baghdad itu. Saudagar itu sudah mendengar khabar mengenai rompakan tersebut. Apabila Ali menceritakan kisahnya, saudagar itu mengucapkan rasa sedihnya di atas kemalangan tersebut. Saudagar itu menyambutnya dengan gembira, diberi makan dan pakaian kepada Ali. Kemudian orang gajinya dipanggil lalu disuruhnya membawa Ali pergi melihat rumah-rumahnya, disuruh Ali memilih salah satu sebagai tempat tinggal sementara.
Orang gaji itu membawa Ali masuk ke sebuah lorong lalu sampai ke sebuah kawasan yang terdapat tiga buah rumah besar yang sangat cantik. “Silalah tuan pilih yang mana tuan suka,” kata orang gaji itu. Ali memandang kepada tiga buah rumah itu direnungnya satu persatu, lalu memilih rumah yang paling besar di antara ketiga-tiga rumah tersebut. “Saya berkenan yang ini,” katanya. “Oh, jangan tuan ambil rumah ini. Ini rumah puaka. Semua orang memanggil ia rumah jahanam. Tiada sesiapa yang selamat tinggal di rumah ini. Siapa yang tidur di rumah ini semuanya mati.” Tersenyum Ali mendengar kata-kata orang gaji itu.Ia bertegas hendak tinggal di situ walaupun orang gaji itu kuat menegahnya. Ali berbicara dalam hatinya, “Jika betul kata orang aku akan mati jika aku tidur di sini, biarlah aku mati. Daripada hidup dengan keadaan seperti ini, lebih baik aku mati.” Ali berpaling kepada orang gaji itu dengan keras sedikit nada suaranya, “Bukakanlah rumah itu, saya tak mahu rumah lain.” Dengan rupa ketakutan, orang gaji itu membukakan pintu rumah tersebut. Ali masuk ke dalam, dilihatnya rumah itu terlalu besar dan sangat cantik rupa didalamnya.
“Minta saya kunci itu,” katanya kepada orang gaji itu. “Pergilah tuan balik dan katakan kepada saudagar itu saya hendak duduk dirumah ini. “Saya tidak berani memberikan kunci ini kepada tuan,” jawab orang gaji itu. “Saya takut kalau tuan saya marah. Marilah kita pergi berjumpa dengan dia dahulu dan tuan sendiri ambil kunci ini daripadanya. Saya tidak berani memberikannya.”
Ali terpaksa mengikut orang gaji balik ke rumah saudagar itu. Saudagar itu juga tidak membenarkan Ali tinggal di situ. Oleh kerana Ali berkeras untuk tinggal disitu, Ali diminta membuat satu surat pengakuan mengatakan bahawa dia tidur didalam rumah itu dengan kehendak hatinya sendiri. Selepas surat pengakuan itu ditandatangani, barulah saudagar itu menyerahkan kunci rumah tersebut bersama perkakas tidur dan sebuah lampu.
Ali tinggal seorang diri di dalam rumah itu. Ali berjalan dari sebuah bilik ke sebuah bilik. Hatinya sangat tertarik dengan susun atur di dalam rumah itu. Di tengah rumah ada satu kawasan lapang dan ada sebuah telaga yang tersangat sejuk dan jernih airnya. Ali berasa sangat panas lalu mandi ditelaga itu. Kemudian Ali mengambil wuduk dan menunaikan solat. Hari semakin gelap. Ali pun bangun memasang lampu lalu bersembahyang maghrib. Lepas sembahyang beliau pun makan.
Kemudian Ali bersiap untuk tidur. “Baik aku naik tidur di atas”, Ali berkata seorang diri. Dipikulnya perkakas tidur itu naik ke atas dan masuk ke dalam sebuah bilik, dibentangkannya di lantai bilik itu lalu berbaring. Namun belum sempat Ali meluruskan badannya tiba-tiba didengarnya satu suara berbunyi. Kata suara itu, “Ali anak Hasan, bolehkah aku bawakan emas itu kepada engkau sekarang?”
Ali sedikit pun tidak berasa takut mendengar suara itu malahan sedia menanti akan apa-apa yang akan berlaku kerana orang lain telah menceritakan kepadanya mengenai rumah tersebut. Ali tidak berasa cuak atau takut sedikit pun lalu menjawab, “Bawakanlah. Mana dia?” Mencurah turun emas ke atas lantai bilik itu seperti hujan turun dari langit. Seketika lamanya penuhlah lantai bilik itu ditimbuni emas beberapa inci tebalnya dan akhirnya barulah ia berhenti. Suara itu berbunyi sekali lagi, “Sekarang lepaskanlah aku pergi, tanggungjawab aku sudah aku sempurnakan. Aku sudah serahkan kepada engkau harta yang diperintahkan aku menjaganya. Berilah aku kebebasan semula.”
“Ceritakan kepada aku dari mana datangnya emas ini?” tanya Ali kepada suara itu. Suara itu menjawab, “Emas itu telah lama berada di dalam simpananku. Aku sudah bertanya kepada tiap-tiap orang yang datang tidur di dalam bilik ini seperti yang aku tanya kepada engkau tadi. Tetapi tiada seorang pun menjawab, oleh sebab itu mereka semua aku bunuh. Masing-masing menunjukkan takut belaka, hanya engkau sahaja yang menjawab. Engkau bertanya di mana emas itu, itulah tanda yang menunjukkan engkau pemilik emas itu. Banyak lagi harta ini tersembunyi. Kalau engkau suka aku boleh ambilkan semuanya. Apabila aku sudah tunaikan tanggungjawab aku sekarang, lepaskanlah aku pergi.”
“Bawakan semua harta itu ke mari dulu. Kalau tidak aku tidak lepaskan engkau,” jawab Ali. “Harta itu pun ada juga orang yang menjaganya. Kalau aku bawakan dia ke mari, mahukah engkau lepaskan dia bersama-sama aku?” tanya suara itu.
“Mahu,” jawab Ali. “Sebelum engkau pergi aku mahu engkau bawakan anak dan isteriku di Kaherah dan bawakan semuanya ke mari.” “Baiklah,” sahut suara itu. Sesudah itu keadaan menjadi sunyi semula. Ali pun tidur sampai siang.
Apabila sudah bangun dari tidur, Ali termenung memikirkan di mana hendak disimpannya emas yang bertimbun itu. Ali berjalan dan akhirnya terjumpa sebuah bilik kosong yang hanya ada sejumlah karung kosong. Di ambilnya karung itu dan diisikannya dengan emas dan disimpannya di dalam bilik itu.
Sebentar kemudian didengarnya bunyi riuh diluar. Ali membuka pintu hadapan dilihatnya orang gaji saudagar itu datang melawatnya. Bersorak orang gaji itu melihat Ali yang membuka pintu itu. Orang gaji itu bergegas balik dan memberitahu saudagar bahawa Ali selamat. Saudagar itu sangat gembira dan hendak pergi melihat sendiri lalu menyuruh orang gajinya menyediakan makanan. “Apa khabar?” tanya saudagar kepada Ali.
“Khabar baik. Mudah-mudahan tiada apa-apa yang mengganggu saya malam tadi”, jawab Ali.
“Alhamdulillah. Saya suka melihat tuan selamat,” jawab saudagar. Setelah berbicara sebentar, saudagar itu pun pulang ke rumahnya.
Tidak lama kemudian, hebohlah orang-orang di dalam Bandar Baghdad menceritakan hal saudagar Ali tidur di rumah puaka. Ramai orang datang berziarah dan berkenalan dengan saudagar Ali. Apabila ditanya oleh orang bila barang dagangannya akan sampai, Ali menjawab, “Jika tiada apa-apa halangan, mungkin tiga hari lagi sampailah ia ke mari. Apabila barang-barang itu sampai nanti, silalah tuan-tuan sekalian datang melihatnya.
Tiga hari selepas itu, jin yang menggugurkan emas itu pun datang kembali berjumpa Ali dan memberitahunya angkatan yang membawa harta itu sudah sampai dekat pintu kota. Ia mengajak Ali pergi menyambutnya kerana anak dan isterinya datang bersama. Dengan rasa yang amat gembira, Ali memberitahu saudagar kenalannya bahawa barang dagangan bersama anak dan isterinya sudah sampai di luar kota. Saudagar-saudagar itu semuanya bersetuju untuk menyambut kedatangan angkatan itu kerana masing-masing ingin tahu setakat mana kekayaan saudagar Ali.
Tidak lama mereka menanti diluar kota, mereka nampak dari jauh gelap rupa debu naik ke udara. Akhirnya muncullah satu kafilah yang besar mengandungi berpuluh-puluh ekor unta, kuda dan keldai. Masing-masing sarat membawa bebanan terikat dibelakangnya. Apabila sampai ketua kafilah berjumpa Ali dan memberi hormat lalu diperintahkan oleh Ali berjalan masuk ke dalam kota.
“Banyak sungguh harta saudagar Ali ini,” kata salah seorang daripada mereka. “dekat-dekat sama seperti Khalifah pula nampaknya pemandangannya. Sekalian saudagar itu hairan melihatkan harta saudagar Ali yang terlalu banyak. Mereka amat hairan apabila memandang pakaian anak dan isteri saudagar Ali itu semuanya daripada jenis barang yang mahal-mahal belaka.
“Nampaknya tak cukup tempat di sini. Suruhlah orang-orang itu separuh tinggal di rumah saya di sebelah. “Terima kasih banyak-banyak,” sahut Ali. Orang-orang ini tidak lama di sini kerana mereka akan bertolak ke tempat lain.
Apabila semua orang yang datang melawat pulang ke rumah masing-masing, Ali bertanya kepada isterinya, “Kanda ingin sangat nak mendengar cerita adinda sepeninggalan kanda dahulu. Cuba ceritakan semuanya. Dengan perasaan sedih dan hiba dengan air mata berlinang-linang isterinya bercerita sambil tersenyum, “Tak dapat adinda gambarkan bagaimana penderitaan adinda anak-beranak lepas kanda pergi dahulu. Tersangatlah seksa kerana adinda selalu tidak dapat makan. Kadang-kadang hampir kebuluran. Bermacam ikhtiar adinda usahakan dengan susah payah, dapat juga adinda memberi anak-anak kita sesuap pagi dan sesuap petang”.
“Kanda faham tetapi semua perkara sudah lepas. Kanda bersyukur kepada Tuhan kerana adinda sekalian telah selamat. Bagaimana adinda boleh ke mari? Cuba ceritakan pada kanda,” tanya Ali lagi.
“Malam tadi pada masa adinda sedang tidur dengan anak-anak, tiba-tiba adinda terjaga. Rasanya adinda diangkat orang dibawa terbang melayang di udara. Sebentar kemudian adinda dapati adinda telah diletakkan di padang pasir ditengah-tengah satu angkatan kafilah yang besar.
“Kamu ini siapa, hendak ke mana kamu bawa aku?” tanya adinda kepada ketuanya. “Kami semua bekerja dengan Ali, suami tuan hamba. Angkatan kafilah ini dialah yang punya. Kami diperintahkan membawa tuan hamba serta anak-anak tuan hamba ke Banghdad. Suami tuan hamba ada menanti di sana”.
“Di mana adinda dapat baju cantik yang adinda pakai ini?” tanya Ali lagi. “Ketua yang bercakap dengan adinda itu memberinya. Adinda tengok dia membuka sebuah peti mengeluarkan baju ini dan diberikan kepada adinda. Lepas itu dikuncinya peti itu semula. Anak kuncinya diberikan kepada adinda minta disampaikan kepada kanda. Isterinya pun menyerahkan anak kunci tersebut kepada suaminya. Ali pun membuka peti itu. Didapatinya peti itu penuh berisi dengan kain yang mahal-mahal yang belum pernah dilihatnya sebelum ini. Di dalam peti itu terjumpa anak kunci peti-peti lain. Kesemua peti lain itu berisi permata yang tidak ternilai harganya.
Setelah habis diperiksa, Ali mengajak isterinya naik ke bilik di tingkat atas, tempat dia mula-mula tidur dahulu. Dibukanya bilik stor tempat karung-karung emas itu disembunyikan lalu diceritakan isi karung-karung itu kepada isterinya. “Di mana kanda dapat emas sebanyak ini?” tanya isterinya dengan nada gembira. Ali tersenyum tidak menjawab. Kemudian dipimpin tangan isterinya dibawa ke tepi sebuah tingkap. Sambil memandang ke luar Ali menceritakan semua pengalamannya itu kepada isterinya.
Isterinya sangat gembira. “Kita mesti mengucapkan syukur kepada Tuhan. Hendaklah kita insaf akan diri kita. Segala derita dan azab sengsara yang kita rasai dulu patut menjadi pengajaran besar kepada kita. Adinda harap kanda tentulah tidak mahu berkawan seperti dulu lagi. Ali termenung lalu fikirannya melayang ke masa silam. Masa ia berharta dahulu ramai kawannya tetapi apabila hartanya habis, semua kawan-kawannya menarik diri.
Ali pun membeli rumah besar tersebut daripada saudagar itu. Nama saudagar Ali sangat harum sebagai seorang saudagar kaya yang sangat pemurah dan sangat bertimbangrasa dengan orang yang ada perhubungan dengannya.

Adaptasi daripada Cherita-cherita dari Tanah Arab, Caxton Press LTD.,Kuala Lumpur (1954).
Pengajaran
1. Jangan selalu ikut perasaan. Berfikir sebelum bertindak.
2. Terima pendapat orang lain.
3. Belajar dari kesilapan.
4. Usaha tangga kejayaan.
5. Mendidik kita supaya menghormati ibu bapa dan orang yang lebih tua.
6. Mengajar kita supaya jangan cepat putus asa apabila menghadapi dugaan.
7. Mengajar kita supaya bersabar apabila menghadapi rintangan.

3 ulasan:

  1. Mengajar kita erti kehidupan

    BalasPadam
  2. bagus sekali ceritanyaaa

    BalasPadam
  3. Jalan cerita tergantung..tak tau apa terjadi pada 2 makhluk yg bagi Ali emas dn harta yg bnyk tu?

    BalasPadam