Sabtu, 3 Oktober 2009

PUTERI BERADU

Pada zaman dahulu ada seorang permaisuri dan seorang raja. Raja dan permaisuri itu susah hati kerana tidak dikurniakan seorang putera pun. Raja itu sentiasa berdoa kepada Tuhan agar dikurniakan seorang anak. Tidak lama kemudian permaisuri pun hamil. Setelah cukup masanya, permaisuri pun melahirkan seorang puteri yang sangat cantik jelita. Mereka sangat gembira. Pada hari kelahiran puterinya itu raja telah mengadakan jamuan besar-besaran.

Semua orang-orang penting dijemput hadir. Di atas permintaan permaisuri, raja juga menjemput tujuh orang pari-pari yang menjadi pengasuh kepada puteri mereka. Pada hari jamuan itu diadakan semua tetamu memberikan hadiah kepada puteri. Selepas jamuan itu selesai, ketujuh orang pari-pari itu diiringi masuk ke istana.
Di sana mereka duduk mengelilingi meja. Di depan mereka diletakkan pinggan mangkuk emas, pisau, garfu serta batu-batu permata.
Pari-pari itu mula memberikan hadiah istimewa mereka untuk puteri yang masih kecil itu. “Dia akan menjadi puteri yang paling cantik di negeri ini,” kata pari-pari yang pertama. “Bila dia menyanyi suaranya merdu dan membuat semua orang merasa gembira.” Kata pari-pari yang lain.
“Kecantikannya seperti bidadari turun dari syurga,” kata pari-pari yang ketiga.
Pari-pari yang keempat menyatakan puteri itu pandai menari hingga tiada siapa pun dapat menandinginya. Pari-pari yang kelima menyatakan puteri itu sangat baik dan murah hati. Pari-pari yang keenam menyatakan puteri itu pandai memainkan semua jenis alat muzik.
Raja dan permaisuri merasa betapa beruntungnya puteri mereka kerana mendapat anugerah daripada pari-pari itu. Sebaik sahaja tiba pada pari-pari ke tujuh untuk memberikan hadiahnya kepada puteri itu, tiba-tiba masuklah seorang pari-pari yang sangat hodoh. Pari-pari tua dan hodoh itu tidak dijemput ke majlis itu. Raja fikir pari-pari tua itu telah mati.
Suaranya kuat dan menakutkan sesiapa yang mendengarnya. Dia sangat marah kerana raja tidak menjemputnya ke majlis itu. “Aku adalah pari-pari yang paling tua dalam kerajaan ini. Kenapa aku tidak dijemput ke majlis ini!”
Pari-pari tua itu memukul meja dengan kuat. Dia melihat pinggan emas untuk ketujuh-tujuh orang pari-pari itu. Dia mendapati tiada pinggan emas disediakan untuknya. Raja cuba memujuknya tapi dia tidak menghiraukan pujukan itu.
“Aku akan tinggalkan istana ini!” dia menolak tawaran raja itu. “Tapi sebelum aku pergi aku akan berikan hadiah untuk puterimu, hadiah yang sangat istimewa. Bila puteri itu dewasa, jarinya akan tertikam jarum penenun lalu mati,” kata pari-pari tua itu lalu meninggalkan istana.
Semua orang merasa terkejut dengan kata-kata pari-pari tua itu. Mereka hampir menitiskan airmata kerana sedih mengenangkan nasib malang puteri yang masih kecil itu.
Pari-pari yang ketujuh tiba-tiba bersuara. “Jangan tuanku bimbang, puteri sebenarnya tidak mati. Walaupun aku tidak mempunyai kuasa untuk menghapuskan sumpahan pari-pari tua itu, tapi aku akan cuba sedaya upaya membantu. Puteri akan dicucuk jarum dijarinya, tapi dia tidak mati. Sebaliknya akan tertidur selama seratus tahun. Bila genap seratus tahun, seorang putera raja dari negeri yang jauh akan datang dan jatuh cinta padanya. Dia akan bangun semula dan hidup bahagia.”
Pada keesokan paginya, raja telah memerintahkan semua alat penenun dan jarum di dalam istana dan di negeri itu dimusnahkan. Masa berlalu dengan cepat. Puteri itu kini telah berusia tujuh belas tahun. Sumpahan yang menakutkan itu semakin dilupakan oleh raja dan permaisuri. Puteri itu tidak pernah tahu akan sumpahan yang dikenakan kepadanya.
Puteri itu sangat cantik rupanya, periang dan sentiasa menyenangkan hati kedua orang tuanya.
Musim panas pun tiba. Pada suatu hari yang cerah raja dan permaisuri membawa puteri mereka berehat di sebuah istana yang terletak dihujung negeri.
“Kita akan berehat selama beberapa hari di istana itu,” kata raja memberitahu puterinya.
Puteri merasa sangat gembira. Istana cantik bentuknya dan mempunyai menara yang sangat tinggi. Lalu pada suatu hari puteri itu memanjat tangga untuk naik ke menara itu. Ketika dia sampai di puncak menara itu dia lihat sebuah bilik kecil. Dia terkejut kerana mendapati ada seorang wanita tua yang sedang menenun benang.
“Apa nenek buat di sini?” Tanya puteri itu dengan penuh sopan-santun. “Dan apakah alat ini? Tidak pernah saya melihatnya sebelum ini!” tanya puteri itu kehairanan melihat alat penenun itu.
“Ini adalah alat penenun cucu. Aku sedang menenun benang menjadi kain,” jawab wanita tua itu.
“Oh, begitu. Bolehkah saya mencuba menenun nenek?” Tanya puteri yang tertarik melihat alat penenun itu.
Puteri itu duduk di sebelah mesin penenun itu. Dia ingin mencuba menenun. Wanita tua itu lalu berkata, “Selama empat puluh tahun aku tinggal di istana ini dan orang sudah pun melupakan aku. Aku akan mengakhiri hidupku yang kesepian ini!”. Wanita tua itu memegang jarum lalu mencucuknya di jari puteri itu. Sebaik sahaja jarinya tercucuk jarum dia pun jatuh ke lantai.
Bila melihat puteri itu jatuh ke lantai, wanita tua itu menjerit memanggil pengawal istana. Pengawal istana segera datang.Raja dan permaisuri segera diberitahu . Mereka bergegas naik ke menara. Raja terkejut melihat puterinya yang terbaring diatas lantai itu. Kata-kata pari-pari tua tujuh belas tahun yang lalu terbayang di dalam kepalanya.
Dengan rasa yang sangat sedih raja memerintahkan dayang-dayangnya meletakkan puteri itu di atas katil yang diperbuat daripada emas. Katilnya dihias indah. Dia juga memerintahkan supaya puteri itu ditinggalkan sendirian. Permaisuri merayu supaya raja memanggil pari-pari ketujuh itu supaya membantu. Pari-pari yang baik hati itudatang ke istana. Bila melihat puteri itu terbaring sendirian di atas katilnya dia pun berfikir;”Adalah lebih baik jika aku tidurkan semua orang dan binatang di dalam istana ini selama seratus tahun. Bila puteri itu terjaga kembali dia tidak akan merasa keseorangan.”
Pari-pari itu mengguna tongkat saktinya lalu menidurkan semua orang dan binatang yang ada di dalam istana. Semuanya tertidur dengan nyenyak di tempat masing-masing. Semasa pari-pari itu meninggalkan istana, dia telah menyentuh tongkat saktinya pada pokok-pokok di sekeliling istana. Pokok-pokok itu pun tumbuh dan membesar dengan cepat lalu melindungi istana itu. Untuk masuk ke istana sangat sukar kerana pokok-pokok itu terlalu besar dan banyak.
Tahun terus beredar. Telah ramai anak muda yang cuba masuk ke dalam hutan dan pergi ke istana itu tapi tidak berjaya. Pada suatu hari seorang putera raja telah melintas di dalam hutan berdekatan dengan istana itu.
Bila dia melihat menara istana yang tinggi itu hatinya begitu tertarik sekali. Tidak jauh dari situ dia melihat seorang tukang kayu. Dari orang tua itu dia mendapat tahu cerita mengenai puteri yang tidur di dalamnya selama seratus tahun. “Tapi tiada sesiapa pun yang berjaya masuk ke istana itu,” kata lelaki tua itu lagi.
Setelah mendengar cerita itu putera raja merasa sangat tertarik hati hendak melihat puteri itu. Dia pun berusaha masuk ke dalam istana itu. Dia memotong dahan-dahan kayu menggunakan pedangnya. Putera raja itu memang gagah berani. Tidak lama kemudian dia pun tiba di pintu masuk istana. Dia lalu membuka pintu dan masuk ke dalam. Dia terkejut melihat semua orang di dalam istana itu tidur dengan nyenyak termasuk juga binatang-binatang.
Putera itu lalu memanjat tangga dan naik ke menara istana. Di sepanjang lorong dan jalan di dalam istana itu terdapat dayang dan pengawal yang sedang tidur. Ada yang tidur duduk, berdiri sambil memegang tombak dan berbagai lagi. Raja dan permaisuri tertidur di atas singgahsananya. Putera itu masuk ke dalam bilik puteri raja. Di atas katil yang diperbuat daripada emas dia melihat seorang puteri yang sangat cantik jelita sedang tidur dengan tenang. Wajah puteri itu berseri-seri kemerahan. Putera itu tidak pernah melihat puteri yang begitu cantik. Segera dia jatuh cinta pada puteri itu. Putera itu mendekatinya lalu mencium dahi puteri yang sedang tidur nyenyak itu.
Seketika kemudian puteri itu membuka kedua kelopak matanya.
Dia tersenyum memandang ke arah putera yang tampan itu. Dia menghulur tangannya ke arah putera itu lalu putera menyambutnya.
Kini dia telah dibebaskan dari sumpahan yang menimpanya. Seluruh isi istana terbangun. Suasana menjadi bising semula. Masing –masing sibuk membuat kerja yang telah ditinggalkan.
Puteri itu bangun lalu berdiri di depan putera raja itu.
“Kaulah putera yang telah menyelamatkanku dari sumpahan itu” katanya.
“Akhirnya aku menemui cinta sejati,”kata putera raja itu. Tidak berapa lama kemudian mereka pun berkahwin dan hidup aman bahagia hingga ke akhir hayat mereka.
Pengajaran
1. Sifat dendam jangan diamalkan.
2. Cinta sejati meleraikan sumpahan.
3. Ajal maut di tangan tuhan.
4. Redha dan bersabar dalam apa jua perkara.

14 ulasan:

  1. seronoknya bace cerita yg menarik hati..

    BalasPadam
  2. saye rase nak jadi puteri beradu je tau...

    BalasPadam
  3. sebenarnye nama saye nazuren binti mior mustaffa kamal...nombor telefon 0125967926....

    BalasPadam
  4. oklah byebye....puteri beradu...

    BalasPadam
  5. Tanpa Nama berkata....


    Saya rase nak jadi macam puteri beradu di atas je dan saya ingin mencontohi sikap puteri beradu di atas....

    BalasPadam
  6. saya terpegun lah,,,.
    alangkah indahnya dunia jika macam tuuu...,,
    oooowhhh....dihiasi emas dan kecantikan semula jadi...

    BalasPadam
  7. smoga bhagia putrie beradu
    hidup aman yeeee
    best kan klu dpt jadi pari pari
    hahaha

    BalasPadam
  8. alo xde gambar ke kalau ada gambar lagi best kn3? :)

    BalasPadam
  9. alaa diowang tak memantat la pulak .. adoi .. ta best la klu cam ni .

    BalasPadam
  10. saya copy tau sbb nk wat folio ni.cikgu suruh :)

    BalasPadam
  11. cem apa....

    BalasPadam
  12. Best gila de

    BalasPadam
  13. best citer ni

    BalasPadam
  14. nama saya sebernarnya erdina soleha bte erian eusope

    BalasPadam