Ahad, 4 Oktober 2009

PUTERA RING



Pada suatu ketika dahulu, terdapat seorang Raja dan Permaisuri yang mempunyai seorang puteri bernama Ingoborg dan seorang putera bernama Ring.

Putera Ring tidak mempunyai apa-apa kehandalan atau sebarang minat dalam pengembaraan. Pada suatu hari ketika berumur dua belas tahun, Putera Ring berkuda ke hutan bersama pengawal-pengawal untuk bersiar-siar. Mereka masuk agak jauh hingga terserempak dengan seekor rusa yang memakai cincin emas pada tanduknya.

Apabila timbul perasaan ingin menangkap rusa itu, Putera Ring mengejar haiwan tersebut diikuti semua pengawal hingga kuda-kuda tunggangan mereka keletihan. Tiba-tiba persekitaran menjadi gelap dan rusa itu hilang daripada pandangan mereka.

Putera Ring dan pengawal-pengawalnya memutuskan untuk bergerak secara berkumpulan dalam usaha mencari jalan pulang, malangnya mereka mengikut jalan yang berlainan. Putera Ring pula tersesat keseorangan dan merayau-rayau di dalam hutan hingga tiba di sebuah kawasan lapang di tengah-tengah hutan itu yang terdapat seorang wanita sedang duduk di atas kerusi di sisi tong besar.

Putera Ring menyapa wanita itu dengan sopan dan wanita itu menyambut kedatangannya dengan mesra. Putera Ring melihat ke dalam tong besar tersebut dan mendapati sebentuk cincin emas yang sangat cantik di dasar tong itu. Dia memerhati cincin itu dengan penuh minat dan wanita itu berkata, jika Putera Ring sanggup berusaha, cincin itu akan menjadi miliknya.

Putera Ring mengucapkan terima kasih kepada wanita itu lalu membongkok ke dalam tong untuk mencapai cincin tersebut. Ketika Putera Ring membongkok, wanita itu menolaknya ke dalam tong lalu berkata, “Sekarang, kamu akan tinggal di dalam tong selama-lamanya.” Wanita itu pun menutup tong tersebut dan mencampak tong itu ke dalam laut.

Putera Ring dapat merasakan tong tersebut bergerak mengikut alunan ombak. Dia tidak dapat menjangka berapa hari sudah berlalu sehingga pada suatu hari tong itu terhentak pada batu. Dia merasakan bahawa kini kedudukannya berhampiran pantai lalu bertindak menendang dasar tong sehingga tercabut.

Akhirnya Putera Ring berjaya keluar lalu berenang ke arah pantai yang merupakan tebing-tebing tinggi. Dia berjaya mendaki tebing tinggi tersebut hingga ke puncak lalu melihat ke sekeliling, rupa-rupanya dia berada di sebuah pulau yang dilitupi hutan dan pokok-pokok epal.

Setelah beberapa hari berlalu, kedengaran bunyi bising yang menyebabkan Putera Ring lari menyembunyikan diri di antara pokok-pokok. Kemudian muncul seorang gergasi sedang mengheret sebuah kereta luncur yang dipenuhi kayu menuju ke arahnya. Putera Ring membantu dan gergasi tersebut berdiri melihatnya beberapa ketika lalu mengambilnya untuk dibawa pulang ke rumah.

Gergasi itu berkata kepada isterinya, “Saya terjumpa budak ini di dalam hutan. Dia tentu boleh membantu kamu di rumah.”

Isteri gergasi itu berasa sangat gembira dan menjaga budak itu dengan baik sekali. Putera Ring berasa gembira tinggal dengan pasangan suami isteri itu malahan dia sanggup melakukan segala suruhan.

Pada suatu hari, gergasi itu menunjuk kepada Putera Ring semua bilik kecuali bilik tamu. Sikap gergasi itu menyebabkan Putera Ring ingin tahu apa yang terdapat di dalam bilik tersebut. Pada suatu hari apabila gergasi itu keluar ke hutan, Putera Ring cuba memasuki bilik misteri itu.

Ketika pintu bilik terbuka, seekor anjing berlari ke arah Putera Ring sambil berkata, “Pilihlah saya, Putera Ring.” Dengan perasaan takut melihat kejadian itu, Putera Ring terus menutup pintu bilik itu.

Tidak berapa lama kemudian, gergasi itu berkata dia akan membawa Putera Ring ke tanah besar kerana menyedari dirinya akan mati tidak lama lagi.

Gergasi itu berkata lagi, “Untuk membalas jasa kamu yang cemerlang, pilihlah mana-mana hartaku.”

Putera Ring menjawab, “Khidmat saya sebenarnya terlalu kecil tetapi jika Tuan berhajat juga, saya ingin memiliki apa-apa yang terdapat di dalam bilik tamu itu.”

Gergasi itu terperanjat dengan permintaan Ring lalu berkata, “Kamu sebenarnya telah memilih ‘tangan kanan’ isteri tua saya tetapi saya tetap berpegang kepada kata-kata saya.” Dia pergi ke bilik itu dan melepaskan anjing yang terkurung. Anjing itu berlari dengan penuh kegembiraan.

Kemudian gergasi, Putera Ring dan anjing itu menaiki sebuah bot batu yang cukup untuk memuatkan mereka. Setiba di daratan, gergasi itu mengucapkan selamat tinggal kepada Putera Ring dan berkata bahawa putera itu boleh mengambil semua hartanya di pulau itu selepas dua minggu kerana pada waktu itu dia sudah mati bersama isterinya.

Putera Ring mengucapkan terima kasih dan gergasi itu pun pulang ke pulau. Beberapa ketika, Putera Ring berjalan dengan senyap dan berasa takut untuk bercakap dengan anjing yang kemudiannya berkata, “Tidakkan Tuan mahu mengetahui nama saya?”

“Siapakah nama kamu?”

“Tuan boleh panggil saya Snati. Kita akan tiba di sebuah istana, Tuan mesti merayu kepada Raja supaya mengizinkan kita menumpang tinggal di sebuah bilik kecil sepanjang musim sejuk ini.”

Raja bersetuju dengan permintaan Putera Ring dan selepas beberapa hari, baginda mula memandang tinggi terhadap Putera Ring. Walau bagaimanapun, Raja mempunyai seorang penasihat bernama Red yang sangat dengki terhadap Putera Ring. Red memaklumkan kepada Raja bahawa orang itu tiada keistimewaannya berbanding orang lain. Dia mencadangkan agar Red dan Putera Ring dihantar ke hutan untuk memotong kayu bagi memastikan orang yang lebih banyak melakukan kerja.

Snati terdengar perbualan tersebut lalu memberitahu tuannya tentangnya. Anjing itu menasihati tuannya supaya meminta dua bilah kapak sebagai persediaan jika salah sebilah kapak patah.

Pada keesokan paginya, Raja memerintahkan Red dan Putera Ring pergi ke hutan untuk memotong kayu. Putera Ring membawa dua bilah kapak dan setibanya dihutan, Snati mula membantunya menebang pokok dengan sebilah kapak lagi.
Menjelang senja, Red dan Putera Ring menghadap Raja. Baginda mendapati kayu yang dikumpul oleh Putera Ring sekali ganda lebih banyak daripada kayu Red. Kini, Putera Ring lebih dipandang tinggi oleh Raja.

Red yang semakin tidak berpuas hati berkata kepada Raja, jika Putera Ring benar-banar berkemampuan, dia patut dihantar untuk membunuh lembu-lembu liar dihutan. Dia dikehendaki menyiat kulit lembu tersebut pada hari yang sama dan membawa pulang tanduk dan belulang lembu itu sebelum menjelang senja.

“Tetapi tiada seorang pun yang berani berhadapan dengan lembu-lembu liar tersebut,” titah Raja.

Red berkata, “Alangkah menarik hati jika kita dapat menyaksikan keberaniannya. Jika dia berjaya dalam ujian ini, Tuanku memang patut memberi penghormatan kepadanya.”

Akhirnya, Raja mengalah kepada kehendak Red. Baginda memerintahkan Putera Ring berhadapan dengan lembu-lembu liar,sedangkan pada waktu itu Putera Ring langsung tidak tahu menahu tentang bahaya yang bakal dihadapinya.

Apabila terserempak dengan Putera Ring dan anjingnya, lembu-lembu liar itu; seekor besar dan seekor lagi kecil, menerpa ke arah mereka. Snati terus berkata kepada Putera Ring, “Tuan cuba berhadapan dengan lembu kecil itu dan saya akan cuba berhadapan dengan lembu besar.”

Snati dengan pantas melompat ke atas belakang lembu besar tersebut lalu bergelut dan berjaya membunuh lembu itu. Selepas itu ia bergegas menolong Putera Ring yang hamper-hampir tewas. Setelah kedua-dua ekor lembu itu mati, mereka pula sibuk melapah lembu-lembu itu. Ketika Snati selesai melapah, Putera Ring hanya separuh siap.

Snati memikul tanduk dan belulang lembu-lembu itu lalu pulang ke istana. Setibanya di hadapan Raja, Putera Ring menyembahkan tanduk dan belulang itu kepada baginda yang terpesona dengan kegagahan Putera Ring.

Kini Putera Ring dianggap wira pada pandangan Raja, yang menyebabkan perasaan dengki Red tidak dapat dibendung lagi dan dia bertekad untuk menghapuskan Putera Ring. Pada suatu hari, penasihat Raja itu mengemukakan satu cadangan kepada Raja.

“Tuanku!” sembah Red, “”Ingatkah Tuanku kepaada mantel emas, papan catur emas dan sejongkong emas yang telah dicuri setahun lalu? Jika Putera Ring benar-benar gagah perkasa, dia pasti dapat menemui dan mengembalikan barang-barang berharga itu sebelum hari Krismas. Sebagai balasan, Tuanku boleh tawarkan Puteri sebagai isteri.”

Raja mengerutkan muka lalu bertitah, “Tidak berapa wajar jika dicadangkan sedemikian kepada Putera Ring kerana kita sendiri tidak tahu di mana barangan berharga itu.”

Walau bagaimanapun, Red berulangkali mengemukakan cadangan tersebut hingga akhirnya ia diterima oleh Raja. Kira-kira sebulan sebelum hari Krismas, Raja memberitahu Putera Ring bahawa baginda memerlukan pertolongan besar daripadanya.

“Apakah yang Tuanku inginkan?” Tanya Putera Ring.

“Mantel emas, papan catur emas dan sejongkong emas yang semuanya milik beta telah dicuri setahun lalu. Jika kamu dapat mengembalikan barangan tersebut sebelum hari Krismas, kamu boleh berkahwin dengan puteri beta.”

“Di mana patik harus mencari barang-barang itu?”

“Beta tidak tahu. Kamu sendiri terpaksa mencari barang-barang itu.”

Putera Ring sedar dia menghadapi masalah yang besar tetapi dia tetap berasa gembira kerana ditawarkan mengahwini Puteri jika berjaya menyelesaikan kerja-kerja tersebut. Dia bersetuju dan mula membuat persediaan untuk mengembara.

Ketika memulakan pencarian, Snati berkata kepada Putera Ring, “Tuan mesti pergi ke semua rumah jiran dan kumpulkan garam sebanyak mungkin.” Putera Ring menurut cadangan itu sehingga tidak mampu lagi memikul karung garam tersebut. Snati menyuruh tuannya memikul karung garam itu dan mereka berdua mula berjalan hingga sampai ke kaki sebuah bukit yang curam.

“Kita perlu daki bukit itu,” kata Snati. “Pegang ekor saya.” Mereka berdua mendaki bukit dan apabila sampai ke puncak, Putera Ring terus rebah lalu pengsan.

Apabila Putera Ring sedar, mereka meneruskan perjalanan melalui sebuah dataran hingga sampai ke sebuah gua. Hari itu menjelang tibanya hari Krismas.

Putera Ring dan Snati berjalan-jalan di sekeliling gua tersebut hingga terjumpa sebuah tingkap, yang membolehkan mereka menjenguk ke dalam gua tersebut. Mereka ternampak empat ekor hantu sedang tidur di tepi unggun api yang memanaskan sebelanga besar bubur.

Snati berkata kepada Putera Ring, “Tuan mesti tuangkan semua garam tadi ke dalam belanga tersebut.”

Sejurus selepas Putera Ring selesai melakukan perbuatan itu, keempat-empat ekor hantu itu terjaga. Seekor hantu tua merasa bubur tersebut dan terkejut, “Apa yang dah jadi, bubur yang kita ambil semalam dari empat buah negeri telah bertukar menjadi garam.”

Sebaliknya hantu-hantu lain merasa bubur tersebut sedap. Apabila mereka menghabiskan bubur itu, hantu tua itu berasa dahaga lalu menyuruh anak gadisnya mengambil sedikit air dari sungai berdekatan untuk diminum.

Anak gadis hantu itu berkata, “Saya tidak mahu pergi melainkan jika emak meminjamkan saya sejongkong emas.”

“Ambillah wahai si bodoh! Dan pulang cepat dengan air yang aku minta.”

Gadis itu berlari dengan emas yang berkilauan hingga cahayanya menyinari seluruh dataran. Ketika dia membongkok untuk meminum air, Snati dan Putera Ring yang menanti di situ menolak gadis itu ke sungai lalu merampas jongkong emas pada tangannya.

Hantu tua itu hilang sabar menunggu air lalu menyuruh anak lelakinya pula mengambil air di tempat yang sama.

“Saya tidak mahu,” kata anak lelaki itu, “melainkan jika ibu memberikan saya mantel emas itu.”

“Ambillah mantel itu dan pergi ambil air untuk emak!” Anak lelaki itu memakai mantel emas tersebut dan cahayanya amat terang hingga menerangi lorong yang dilaluinya menuju ke sungai. Nasibnya sama seperti kakaknya, ketika dia tunduk untuk minum, Putera Ring dan Snati merampas mantel emas tersebut dan menolaknya ke sungai.

Hantu tua itu semakin hilang sabar untuk menahan dahaga lalu menyuruh suaminya pergi mengambil air sambil berkata, “Kedua-dua orang anak yang bodoh itu mesti bermain-main di luar!”.

“Saya tak mahu pergi melainkan jika kamu pinjamkan saya papan catur emas itu”, kata suaminya.

“Ambillah! Kamu pun lebih kurang sama dengan anak-anak kita!”
Hantu lelaki itu pergi dengan membawa papan catur emas. Ketika dia tunduk untuk menghirup air, Putera Ring dan Snati merampas papan catur emas pada tangannya dan menolaknya ke sungai.

Selepas itu, mereka berdua menjenguk kembali melalui tingkap tersebut dan mendapati hantu tua itu bergerak ke arah pintu.

Snati berkata, “Kita mesti masuk ke dalam gua itu dan menghalangnya daripada keluar. Jika dia melangkah keluar, peluang kita akan hancur. Salah seorang daripada kita mesti cuba mencurahkan bubur yang sedang menggelegak itu ke atasnya dan seorang lagi memukulnya dengan besi yang panas membara.”

Apabila mereka bertentang muka, hantu tua itu berkata, “Kamu sudah datang Putera Ring, kamu mesti telah melakukan sesuatu kepada anak-anak dan suami aku.”

Ketika hantu itu cuba menyerang Putera Ring, Snati terus menyambar besi panas dari unggun api lalu memukulnya, manakala Putera Ring bertindak mencurahkan bubur panas yang mendidih pada badannya. Dengan itu, mereka berjaya membunuh hantu tua itu dan membakarnya hingga menjadi abu.

Putera Ring dan Snati meninjau sekitar gua tersebut dan mendapati banyak emas dan harta karun lain yang tersimpan. Mereka mengangkat barangan berharga tersebut ke tebing dan membawa pulang ke istana tiga barangan emas kepunyaan Raja sahaja. Mereka tiba pada waktu larut malam menjelang hari Krismas.

Raja berasa amat gembira kerana harta baginda telah dijumpai dan berasa takjub dengan kebijaksanaan Putera Ring. Putera Ring diisytiharkan sebagai bakal suami kepada Puteri dan sebuah pesta diadakan sepanjang musim Krismas.

Apabila selesai makan malam, Putera Ring memohon izin untuk berehat dan tidur dikamarnya. Snati diminta tidur dikatil Putera Ring manakala Putera Ring tidur ditempat Snati. Putera Ring bertindak begitu kerana mengenangkan sumbangan besar Snati dalam menyelesaikan setiap tugasan yang diberi oleh Raja. Selepas beberapa ketika, Snati datang kepada Putera Ring lalu memberitahunya supaya tidur dikatilnya tetapi tidak mengusik apa-apa yang ada di atas katil.

Tidak berapa lama kemudian, Red kembali ke balai istana dalam keadaan tangan kudung. Dia menyalahkan Putera Ring kerana menyebabkan tangannya kudung. Raja yang murka dan terperanjat melihat kekejaman itu terus memerintahkan Putera Ring menghadap dan memberi penjelasan terhadap kejadian yang berlaku, jika tidak dia akan dihukum gantung. Sebelum itu, Snati memaklumkan kepada Putera Ring kejadian yang sebenar. Putera Ring merayu kepada Raja supaya mengikutnya ke kamar. Di atas katilnya terdapat sepotong tangan yang memegang pedang.

Putera Ring berkata, “Tangan ini hampir-hampir membelah tubuh patik jika patik tidak bertindak mempertahankan diri.”

Akhirnya Red dihukum gantung. Putera Ring pula dikahwinkan dengan Puteri. Pada malam perkahwinannya, Snati diizinkan tidur dikakinya. Pada tengah malam, Putera Ring terdengar bunyi yang aneh berdekatannya lalu menyalakan mancis untuk melihat kejadian yang berlaku. Dia mendapati sehelai kulit anjing yang buruk di lantai dan seorang pemuda kacak di atas katil. Putera Ring teris membakar kulit anjing tersebut dan mengejutkan pemuda yang kacak itu lalu bartanyakan namanya.

Pemuda itu menjawab, “Nama saya juga adalah Ring, seorang putera. Ketika saya masih bayi, ibu saya telah meninggal dan bapa saya mengahwini seorang ahli sihir. Ibu tiri saya menukarkan saya kepada seekor anjing dan mengatakan bahawa saya tidak akan terlepas daripada sumpahan tersebut sehinggalah saya diizinkan tidur di kaki seorang putera yang sama namanya dengan saya pada malam pertama perkahwinannya. Apabila ahli sihir itu mendapati Tuan memiliki nama yang serupa, dia cuba menghapuskan Tuan supaya saya tidak terlepas daripada sumpahannya. Dialah yang menyamar menjadi seekor rusa yang Tuan kejar, dia jugalah seorang wanita yang duduk disebelah tong dan dia jugalah hantu tua yang telah kita bunuh tempoh hari di dalam gua.”

Selepas berakhirnya pesta, kedua-dua orang putera yang sama nama itu diiringi oleh sekumpulan orang lelaku ke lereng bukit untuk mengambil harta yang dikeluarkan dari gua. Kemudian mereka kembali ke pulau itu untuk membawa pulang barangan berharga yang ditinggalkan oleh pasangan gergasi yang telah mati.

Putera Ring mengahwinkan kakaknya Ingibord dengan putera yang senama dengannya. Putera Ring menyerahkan negara kepunyaan ayahandanya depada adik iparnya itu, manakala dirinya sendiri menetap di negara mertuanya dan memerintah negara itu setelah kematian mertuanya.

Pengajaran :

. Usaha tangga kejayaan.

2. Iri hati dan dendam membawa padah.

3. Buat baik dibalas baik.


Adaptasi daripada Cerita Dongeng dari Eropah. 2006. Penerbit Awana Sdn Bhd.

9 ulasan:

  1. ai..crite terlalu panjang la..do the best!

    BalasPadam
  2. Insyirah berkata...

    Amboi,cerita ni terlalu panjang tapi agak menarik.Saya suka cita ni sebab menarik dan saya bolehlah cerita pada kawan-kawan kat sekolah nanti.

    BalasPadam
  3. sgt bestttttt

    BalasPadam
  4. best cerita ye

    BalasPadam
  5. ta best langsung ... cam bangang jee

    BalasPadam
  6. bestlah ada gergasi ada nenek ada ahli sihir...

    BalasPadam
  7. Seronoklah

    BalasPadam